Sepucuk Surat Cinta di November

Sepucuk Surat Cinta di November




Untuk yang tercinta...

November dibatas-batas waktu, aku tersenyum melihat bagaimana wajah haru mu.
Kau memeluk ku, erat.
Hari itu ku tanya, "kenapa engkau menangis?"
Katanya, "dirimu amat bahagia, tak menyangka."

Surat ini ku tulis untuk mu, biasanya sesuatu yang tertuju hanya untuk mu akan ku sampaikan, ku bacakan dan dibisikan pada telingamu bersama angin bahagia.
Rasanya baru kemarin kau timang-timang aku, kau gendong aku, engkau saksikan pula bagaimana seorang anak kecil harus ikut terjun payung menggendong dagangan ke pasar untuk menyambung hidup.

Masa kecil yang tak akan diluputkan, tentang berlatih berjuang kerasanya hidup, hujan yang tak diperdulikan ketika jatuh membaluri seluruh tubuh kecil itu tatkala menyebrangi sungai, mendaki dari perbuktikan satu ke perbukitan yang lain, juga tentang panas yang tak pernah dirisaukan, meski keringat bercucuran.
Momentum kehidupan masa kecil untuk meraih impian, membantu mu dikebun tercinta yang mengandalkan musiman buah-buahan, mengayunkan kaki menggendong daganganmu ke para pemborong jualan mu, juga kaki ku yang tak pernah berkhianat untuk belari mengejar impian melalui pendidikan dimasa Sekolah dasar juga sekolah menengah pertama.

Hari itu tatkala ku kenakan toga, aku yang katanya telah disahkan oleh perguruan tinggi, sebagai salah satu anak manusia yang mengemban amanah baru bukan sekadar tambahan huruf dibelakang nama. Engkau peluk aku, tak menyangka bagaimana anakmu ini bisa mengenakan kain itu yang tak pernah engkau bayangkan, sosok anak ingusan belasan tahun lalu yang hampir kandas berhenti sekolah Karena merasa malu atas cemohan bocah-bocah sebaya.

Aku tersenyum, menangkap matamu.
Dan kini ku paham, cintamu tak pernah hilang, do'a mu selalu terpanjat menembus langit, dan diturunkan hujan-hujan keberkahan.
Terima kasih teruntuk engkau Mama,
Kesetiaan dan cinta mu adalah pembuktian, kepada suami dan anak-anak mu, bahwa menikah sekali dan mendidik anak-anak semampu mu dengan do'a-do'a yang tak pernah di lupakan.

Sepucuk Surat cinta di November, aku kini tahu rasanya jatuh cinta terhadap caramu mencintai keluarga, Mama.

Cikarang, 30-11-2018

-Tumiesn-
#tumiesn #NulisAsikTebarManfaat
#menulitpotensimanusia #lampung

    Artikel (Inspirasi)dari kategori yang sama
    Merantau Bagi Tumiesn
    Merantau Bagi Tumiesn(2019-06-13 15:21)

    Jumpa Mentor Paket Lengkap
    Jumpa Mentor Paket Lengkap(2019-05-21 00:32)

    WAKTU
    WAKTU(2019-05-10 12:01)

    Perpisahan
    Perpisahan(2019-05-08 22:40)

    Hidup dan Kesempatan ke-2
    Hidup dan Kesempatan ke-2(2019-04-30 19:13)

    Kenapa Belum Nikah?
    Kenapa Belum Nikah?(2019-04-03 23:00)


     
    Silahkan masukan huruf yang tertulis pada gambar di atas dengan benar.
     

    Isi tulisan akan diterbitkan dan hanya pemilik blog yang dapat menghapusnya.

    削除
    Sepucuk Surat Cinta di November
      Komentar(0)